3

Ternyata Theo sudah bisa naik sepeda

Ayah!…… Theo sudah bisa naik sepeda loda duwa doong” Theona teriak setelah bangun tidur, sementara saya sedang pake kaos kaki dan mau pergi ke kantor.

“Coba ayah mau lihat”….

Dia langsung mengeluarkan sepedanya ke jalan depan rumah dan hop-la benar juga, sudah bisa naik sepeda ternyata.

Minggu lalu saya sengaja mencopot roda kecil di belakang sepedanya agar dia mau berusaha naik sepeda. Saat itu sempet dibantu belajar naik sepeda roda dua, tetapi yang ada malah berantem karena saya malah diomelin terus sama Theo setiap kali dia terjatuh, sementara posisi saya yang harus nunduk, jalan sambil megangin sepedanya bikin badan jadi pegel-pegel.

Sekarang tinggak ngajarin dia bahwa dua buah tuas yang ada di stang adalah rem yang gunanya untuk berhenti, sementara ini dia hanya menurunkan kedua kakinya untuk ngerem. Hasilnya kakinya memar-memar, dan gara-gara memar-memar ini kepala sekolah Play Group nya sempet tanya ke rumah.

Gile aja kalo gua dibilang suka nggebukin anak

Sementara sudah bisa pake sepeda, dia sudah mulai minta sepeda yang lebih besar, sementara sepeda yang kecil sudah boleh dipake sama adiknya.

Ya sudah, nabung dulu beli Polygon lagi.. he he he

Hedwigus

3 Comments

  1. wah.. gile. ini blog nya simple tapi mengingatkanku pada masa saat-saat belajar sepeda. bahagia banget pas bisa naik sepeda sendiri. waktu itu kalau ndak salah msh di TK. dapat sepeda dari kakek tercinta. soalnya waktu msh kecil dititipin ke kakek. duh jd terharu nih …

Tinggalkan pesan kamu