Naik kereta api yuk

Naik Kereta Api.. tut..tut.. siapa hendak turut..

Lagu anak-anak yang dahulu mengajak orang untuk naik kereta api, akhirnya menjadi sebuah kenyataan.

Dengan naiknya harga BBM lebih dari 25% pertengahan 2008 ternyata kembali menjadikan Kereta Api sebuah moda transportasi darat primadona.

Komuter

Hampir setiap hari, jika harus ke Jakarta untuk mengerjakan project-project, kereta listrik (KRL) menjadi angkutan yang handal. Cukup dengan membayar karcis KRL Express sebesar 9000 Rupiah dari stasion Depok, sudah dapat menjangkau ke tengah-tengah kota di kawasan Sudirman, Jakarta hanya dalam waktu 40 Menit saja.
Jika dalam satu gerbong dapat memuat sampai 80 orang, dan dalam 1 rangkaian terdapat 6 gerbong, maka sekali jalan, KRL AC ini dapat membawa tidak kurang dari 480 orang, dan tidak terpaku dengan kemacetan lalu lintas dan gangguan sepeda motor.

Dulu, saat masih doyan nyetir mobil ke kantor, diperlukan waktu setidaknya 80 menit untuk berangkat sampai ke kantor dengan menghadapi kemacetan mulai dari Margonda, Lenteng Agung, Tanjung Barat dan jalur neraka di lintas Warung Buncit sampai dengan Mampang, dengan rata-rata menghabiskan bensin bersubsidi premium sebanyak 7,4 Liter sehari atau setara dengan 44.444 Rupiah, sedangkan dengan KRL AC biaya yang harus ditanggung adalah:

  • 18.000 (KRL AC P-P)
  • 7.000 (Busway P-P)
  • 5.000 (Parkir Mobil di tasiyun)
  • 3.000 (Rata-rata pemakaian bensin bersubsidi premium).

Total biaya adalah : 33.000 Rupiah alias lebih irit 11.444 Rupiah ditambah olah raga jalan kaki.

Kereta Jarak Jauh

Angkutan kereta api jarak jauh saat ini ternyata juga kembali menjadi primadona, sejak harga BBM di pasar internasional melambung diatas 100 USD per barrel, akhirnya membuat harga tiket pesawat terbang ikut-ikut melambung.
Hasilnya adalah para penumpang berbagai tujuan di Pulau Jawa, mulai beralih kembali menggunakan kereta api yang tarif ticketnya tetap tidak berubah.
Jika dahulu kereta api hanya penuh di akhir pekan, saat ini kadang orang sudah kehabisan ticket di hari biasa.
Saya sendiri pernah go-show ke Gambir untuk membeli ticket kereta api ke Yogyakarta, kenyataannya ticket kereta api jalur Selatan yang melewati Jogja sudah terjual habis dan akhirnya malah naik KRL AC, pulang ke Depok.

Jarak Pendek Potensial

Kenaikan harga tiket moda transportasi pesaing ternyata bukan satu-satunya yang membuat angkutan darat masal ini kembali menjadi primadona.
Kereta Api Parahyangan dan Argo Gede yang mulai ditinggalkan penumpangnya sejak dibukanya jalan tol Cipularang, kali ini dapat kembali bernapas lega karena mulai disesaki oleh penumpang Jakarta – Bandung.

Parahyangan dan Argo Gede ternyata telah melakukan restruktur harga ticket mengikuti pola low fare nya airlines.
Saat ini penumpang tujuan Jakarta dan Bandung hanya merogoh kantongnya sebesar 20.000 Rupiah untuk kelas bisnis dan 35.000 Rupiah untuk kelas Executif, sementara untuk Argo Gede, ticket yang dipatok adalah 45.000 Rupiah. Sebuah pola tarif yang tidak mungkin diikuti oleh pesaing-pesaing lainnya.

PT.KA (Persero) bahkan mendapatkan peningkatan revenue lebih dari 15% setelah tarif murah Jakarta Badung ini diterapkan, hal ini juga tercermin dari antrian yang mengular di locket Parahyangan dan Argo Gede.

Kenyamanan

Salah satu factor utama yang diidam-idamkan para penumpangnya yang sampai saat ini masih belum dapat dipenuhi oleh PT.KA (Persero). WC Bau, Penumpang Liar yang tidur di gang, AC tidak dingin, terlambat, locomotif mogok sampai dengan rangkaian anjlog memang masih menghantui para penumpang. Sebuah PR rumit yang belum dapat diselesaikan oleh pihak terkait (PT.KA dan Departemen Perhubungan).

Dukungan Pemerintah

Pemerintah pusat dan daerah sepertinya lebih menyukai membangun jalan tol dengan dalih menghidupkan dunia investasi. Pemerintah pusat seolah tidak tertarik dengan moda transportasi kereta api. Hal ini tercermin dari semakin menyusutnya jalur kereta api yang ada.

Pemerintah sebaiknya juga memperhatikan dengan serius moda transportasi ini. Sudah waktunya memperbaiki segala prasarana yang ada serta mulai membuka jalur-jalur baru. Bahkan saat pemerintah membangun jalan tol, sebaiknya disertakan juga lahan untuk jalan kereta api (suatu hal yang sulit dilakukan oleh Pemerintah yang profit oriented)

Pola hidup hemat dengan mengurangi penggunaan BBM oleh pemerintah, tampaknya kontra produktif dengan dibukanya jalur-jalur jalan tol abru. Padahal kereta api dapat memberikan kontribusi penghematan yang besar jika dapat memaksimalkan penggunaan jalur kereta api.
Bukan dengan membangun jalan tol dengan dalih pembangunan dan menarik investasi, karena akan semakin membuat orang boros dalam menggunakan BBM.

Dukungan pemerintah juga sebaiknya ditujukan kepada pelayanan, misalnya dengan memberikan standar minimal pelayanan yang dituangkan dalam peraturan pemerintah. Sehingga operator kereta api dalam hal ini PT.KA (Persero) dapat bertindak lebih serius dalam pemberian pelayanan kepada penumpangnya.

Ayo.. kawanku.. lekas naikkk.. keretaku ‘tak berhenti lama.

18 Responses to Naik kereta api yuk

  1. hanggadamai says:

    tapi kenapa ya om klo naik kereta keamanannya ga terjamin :(

  2. kompyang says:

    OOT dikit..kok ngga ada ulasan tentang bola ya?
    jagoannya kalah yaaaaaaaaaa????

    Hedwig™: Gak ada Inggris say.

  3. didut says:

    pdhl di negara maju jalur kereta apinya diutamakan dan memang mantabh … ini mungkin memang menandakan negara kita msh berkembang termauk otak pemerintahnya :P

  4. Rita says:

    Harapan semoga ada perbaikan, tingkat keamanan tinggi terjamin ( kemarin2 ada aja rel kereta yg bermasalah)

  5. Harry says:

    padahal untuk listrik juga masih pake bbm loh :D , tapi emang enak pake krl kalo di jakarta gak kena macet

  6. edan sepur, wis nek ngantor sisan nggowo sepur2an trus ditarik tali…. karo mlaku karo nggeret sepur2an

    Hedwig™: Mas, kantorku saiki nang sepur koq, weis gak asa nggeret maneh :p

  7. tusyalrasyid says:

    yupz kereta api emang murah meriah
    n lebih tepat waktu
    iya gak broo?

  8. Menik says:

    heuheu…

    kangen deh sama KRL Bogor-Cikini :(

    mantan AnKer nih alias Anak Kereta :)

    apakah sekarang sudah lebih nyaman ?
    saya hampir 4 taun ini ga naik kreta ekonomi :)

    Hedwig™: Kalo gitu sekarang waktunya kembali naik kereta api :)

  9. made eka says:

    yup dah dari dulu naek kereta api..
    apa lagi sekarang jakarta-Bandung cuman 20 ribu..
    murah khan??
    sebelnya sih klo akhir pekan ga kebagian tempat duduk dan pelayanannya itu lho..kurang sekali..
    mudah2an ada peningkatan

    Hedwig™: Percaya gak, tarif Parahyangan Bisnis masih lebih murah daripada tarif KA Ekonomi Jakarta – Banjar yang berhenti di tiap stasion dan sama-sama berhenti di Bandung

  10. antok says:

    kunjungan balik neh… :)

    tut.. tut.. tut.. naik kereta api..
    belum pernah rasain naik KRL neh..
    rame kali ya.. denger2 ada pengamennya segala, terus di gerbong nya manusia ditumpuk2..
    wah, lahan basah buat copet tuh.. hehe

    lam kenal yak..

    Hedwig™: Salam kenal juga. Naik KRL Ekonomi memang cukup menyiksa, karena jadual yang tidak beraturan dengan jumlah penumpang yang cukup banyak. Kejadian kecopetan adalah hal biasa di KRL Ekonomi, bahkan disetiap gerbong disinyalir ada kelompok-kelompok penjahat ini.
    Saat ini ada KRL Ekonomi AC, dengan tiket yang agak mahal dan KRL Express AC dengan tiket yang sangat mahal.. tinggal pilih.
    Tetapi dibalik itu semua, KRL tetap sebuah moda transportasi yang murah dan cepat. Coba deh buktikan sendiri.

  11. herdianto says:

    emang enak sih naek kereta api. Karena bebas macet dan suasana yang nyaman (asal kita di kelas eksekutif)

    Sayang perjalanan dari Lampung ke Palembang hanya dilakukan pada malam hari, padahal view hutan akan lebih jelas pada siang hari..

    bagaimanapun hidup kereta api…tut..tut….

    Hedwig™: Wah divre-III Sumatera, mudah-mudahan akhir Agustus nanti bisa ikutan explorasi ke situ, naik Limex dan Babaranjang..

  12. Riency says:

    naek kereta……..
    asyik sih,..apalagi klo bareng temen-temen…… cuma rada kesel aja klo ngeliat orang-orang yang g sayank sama nyawanya sendiri…. pake naek-naek di atas kreta sgala gt,.
    PT. KA pun seolah g konsisten sama peraturan yang udah ada,
    PERATURAN DIBUAT UNTUK DILANGGAR kalee y,.?!

    Hedwig™: Di moda transportasi yang satu ini, kadang peraturan dikalahkan oleh fasilitas yang kurang memadai. Selain memang banyak orang yang masih belum sadar akan pentingnya beli karcis dan menjaga keselamatan semua pihak.

  13. iambadung says:

    saya gak suka lagu kereta api yang suka dinyanyikan.

    “Naik kereta api.. tut.. tut.. tut..
    Siapa hendak turut
    Ke Bandung, Surabaya
    Bolehlah naik dengan percuma”

    Pantes… KA merugi melulu, lha dari kecil sudah diajarin nyanyi naik kereta api gratisan… :D :D :D

    Met kenal om..

    Hedwig™: Salam kenal, naik percuma, masuk stasion mbayar :)

  14. ferry says:

    Wah..sama donk mas saya juga maniak kereta api..sampai2 sudah banyak tiket pesawat gratis dari perusahaan saya gak pakai demi naik taksaka ke jogja..ha..ha….ha. Sayangnya klo taksaka AC nya duiiingin bgt…

    Salam kenal mas, nice blog ;)

    Hedwig™: Salam kenal, memang enak naik kereta api :)

  15. adhie says:

    Sebagai penggila sepur…saya sich cuma bisa komentar…Kapan pemerintah kita bisa sadar, bahwa angkutan Kereta API adalah angkutan ekonomis,ramah lingkungan…Jalan tol memang profit nya besar tp pemakaian BBM…Bung mau ikut forum s35 kok susah masuknya yah…please help me…mayday..mayday..

  16. adhie says:

    Saya mau ikut Forum s35…tp susah mau kirim artikel..

  17. lulu says:

    jadiii pengen naek komuter..
    kaya ny seruu deh….

  18. Jm says:

    Silahkan lihat krl jakarta bogor dalam 1 jam kereta ekonomi hanya lewat 1 kali, ac ekonomi dgn tiket 5.500 2 kali, ac expres tiket 11.000 2 kali, ironis untuk masyarakat miskin hanya bs nikmati kereta ekonomi 1 jam hanya 1 kali. Strategi licik merugikan rakyat kecil.

Tinggalkan pesan kamu