2

(kurang ajarnya) Penjaga Loket

Hampir setiap pulang dari kantor, gua banyak mengalami hal-hal yang aneh menyebalkan. Setelah gua mengalami pengalaman yang buruk lucu di busway koridor III, kali ini gua harus menghadapi penjaga loket Depok Express di station kota yang sangat-sangat menyebalkan sampek pengen rasanya bogem gua masukin ke mulut bawelnya.

“Mas, uang kecil aja” ucap penjaga loket sambil sedikit membentak.

Gua memang kebetulan ngasih uang 50 ribuan yang rada lecek, karena gua kantongin di celana selama 2 hari (ketahuan celana 2 hari gak ganti deh)

“Maaf mas, uang saya tinggal satu-satunya ini, gak ada lagi” gua jawab

Memang hari itu uang yang menempel di tubuh gua ya tinggal 50 ribu perak.

“Gak ada kembalinya” Dia menghardik gua, sambil mendorong kembali uang 50ribuan lecek gua keluar loket.

Gua langsung naik pitam !!! railfans diginiin !!!

“Nyet…. !!! itu depan moncong lu ada 10 ribuan dan 20 ribuan setumpuk, loe bilang gak ada kembalian!!” Gua marah-marah.

Sambil merengut kayak banci kurang setoran akhirnya dia ngasih tiket ke gua dengan kembalian 41 ribu rupiah saja.

Reflek gua keluarin handphone yang pernah blank dan c’prett!! gua potrek si pegawai honorer nan blagu luar biasa itu. Dia sewot dan marah-marah dari balik kandangnya persis seperti monyet di ragunan.

Penjaga Loket Jakarta Kota

Gua langsung jalan naik Depex jam 18:00 yang baru berangkat jam 19:00 yang penuh sesak persis KRL Ekonomi.

Hedwigus

2 Comments

  1. bos, aq juga pernah kaya gitu di THB. Pas mau balik ke Bintaro, via PDJ, penjaga loketnya melayani sambil ngobrol ama sebelahnya. Klo dianya gak keliru kasih tiket & kembalian gak masalah. masa beli 3 tiket dikasih 1 tiket & kembalian kurang. Pas dikomplain malah marah.

  2. Abis beli tiket pake buru2 lari gak ngejar Depex? Di stas.Kota kan suka ga jelas umuminnya, kayak kumur2 ngomongnya ga niat.

Tinggalkan pesan kamu