21

Forestry train journey at Cepu, Central Java

Bagi seorang railfans, setiap naik kereta api adalah sebuah pengalaman yang menarik, apalagi jika masih dapat merasakan rangkaian kereta api uap seperti di masa lalu.
Minggu lalu saya berkesempatan untuk mengikuti perjalanan ujicoba rangkaian kereta api uap milik Perhutani di Cepu, Jawa Tengah. Sebuah kesempatan langka yang tidak mungkin untuk disia-siakan begitu saja, apa lagi perjalanan kereta api ini sempat terhenti akibat salah satu jembatan yang berada di dalam rutenya mengalamai kerusakan terkena amukan banjir besar.

Untuk mencapai lokasi tempat keberangkatan kereta api uap di Perhutani ini tidaklah sulit, Cepu bukanlah sebuah kota yang besar, menurutku masih lebih luas wilayah Kebayoran Baru daripada kota Cepu. Dari Stasion kereta api Cepu dapat ditempuh menggunakan becak seharga 7500 Rupiah saja, atau jika ingin menikmati suasana sepu yang tidak sepadat Jakarta, dapat berjalan kaki sejauh lebih kurang 2.5 KM melintasi kota.


Setibanya di dipo lokomotive milik Perhutani, sudah menunggu sebuah lokomotive uap buatan Berliner Maschinenbau (Maschinenbau NR 9409) ?tahun 1928. Pabrik lokomotive di Jerman ini didirikan pada 3 Oktober 1852 oleh Louis Victor Robert Schwartzkopff di Berlin.
Loko ini deberi nama Tudjubelas, sebuah nama yang unik. Di sana setidaknya ada dua lokomotive sejenis dengan nama Bahagia dan Agustus.

tudjubelas steam locomotive at Cepu, Central Java, Indonesia

Pagi ini adalah perjalanan perdana melintasi perkebunan dan hutan jati milik Perhutani setelah perbaikan jembatan dilakukan. Perjalanan sejauh lebih kurang 22 KM melalui daerah perkampungan, ladang, hutan dan perbukitan yang menyuguhkan suasan asri penuh dengan keindahan.
Rel kereta api yang selama dua tahun terakhir tidak lagi pernah dilewati, telah diperbaiki dengan cara mengganti bantalan kayu yang lapuk dengan potongan-potongan kayu jati yang lebih kokoh. Di beberapa tempat yang ambles telah diberi batu kricak (balast) untuk mengeraskan tanah yang melunak.
Hujan yang turun di tengah perjalanan membuat suasana menjadi semakin seru, para crew yang bekerja harus berbasah-basah terkena hujan, sementara di kereta penumpang kami dapat duduk dengan nyaman sambil melihat pemandangan di luar yang basah.

Rainy day at Cepu

Di tengah perjalanan, rangkaian melintas di atas jalan raya Cepo – Blora, kami menyempatkan untuk berhenti sejenak untuk memotret kereta api yang melintas di atas jalan raya, lokasi ini dikenal dengan nama Buk Brosot (buk dapat berarti jembatan atau dapat berarti tembok dalam bahasa Jawa). Beberapa orang pengemudi kendaraan bermotor di bawahnya bahkan menyempatkan untuk berhenti, karena mendapatkan peristiwa yang cukup langka ini.

Steam Train over the viaduct

Kira-kira dua jam perjalanan dari Dipo Lokomotive Perhutani, kami akhirnya tiba di tempat tujuan, yaitu Gubuk Payung. Sebuah tempat yang menurutku sangat indah karena berada di tengah-tengah rimbunnya hutan jati yang berumur ratusan tahun. Saat kami tiba, waktu menunjukan pukul 12 siang, tetapi di Gubuk Payung, suasan sudah seperti Maghrib, karena cahaya matahari tertahan oleh rimbunnya daun-daun jati, indah sekali.
Sebenarnya masih ada jalur kereta api lagi setelah Gubuk Payung, tetapi saat ini semua telah hilang, orang-orang yang tidak bertanggung jawab telah mencuri sebagian besar rel di sana, padahal jalur selanjutnya lebih menantang, karena benar-benar di dalam hutan lebat.

Steam locomotive at Gubuk Payung, Cepu

Setelah istirahat makan siang, saya melanjutkan memotret dan bersiap-siap untuk kembali ke kota Cepu. Rangkaian kereta api sudah diputar dan siap membawa kami kembali.
Perjalanan pulang terasa begitu cepat karena saya sudah mulai lelah dan sempat tertidur beberapa saat. Di tengah jalan, banyak anak-anak kecil melambai-lambaikan tangan seolah bahagia karena melihat sebuah peristiwa besar, beberapa bahkan berlarian mengejar rangkaian kereta api.

Perjalanan saya kali ini memang sangat luar biasa, pasti saya akan kembali lagi ke Cepu untuk dapat menikmati naik kereta api uap legendaris ini. Tidak salah mereka membuat slogan “It is only four hours, but the memory of your teak plantation tour will last forever“.

Berani mencoba !

Hedwigus

21 Comments

  1. berani taruhan dari 37.000 karyawan KA paling cuma 0,00000000001 persen yg punya pengalaman kaya gini. kapan2 ajak gua donk !!

  2. Jadi inget, dulu waktu kecil sempat naik kereta api untuk pulang kampung ke Cijulang sana. Setelah itu kereta api ke Cijulang terhenti dan kalau pulang kampung harus naik bis yang selalu bikin mabok.
    Senang bisa naik kereta api lagi, setelah kuliah di Bandung. Kebayang ngga sih lamanya ngga naik kereta api. Seneng banget bisa naik kereta api.
    Setelah itu berkelana ke tempat memperbaiki kereta api seperti di Lahat, bukit duri, dan lainnya karena sering ikut dosen (Prof. Yanuarsyah Haroen) mroyek reinkarnasi mesin dan roda kereta api.
    Asli, jadi pingin coba naik kereta api kuno. Mudah-mudahan balik ke Indonesia bisa tercapai.

  3. bagus banget mengangkat wisata daerah yang belum di kembangkan oleh pihak khususnya blora,…. kalau saya boleh kasih masukan coba lebih disosialisasikan ke masyarat daerah cepu blora untuk dijadikan sebagai alternatif tempat liburan di sana bahkan kalau bisa sampai ke luar propinsi , karena saya pernah kesana dan memang daerahnya sangat alami dan sejuk…. buat pemkab blora tolong aset-aset daerah bisa di explorasi lagi….. ,

    Hedwig?: Rangkaian kereta wisata hutan jati di Cepu sampai hari ini masih dikelola oleh Perhutani. Memang sebaiknya pemkot juga dilibatkan setidaknya untuk tetap menjaga jalur kereta api tetap aman serta dibantu melakukan promosi. Perhutani sendiri sebenarnya tidak memiliki kompetensi yang kuat untuk ini semua, karena bukan merupakan bisnis sehari-hari mereka.

  4. Saya ada pertanyaan, bagimana caranya untuk memesan tempat guna menikmati perjalanan dengan ka jati di cepu? apakah pak hegwid bisa memberikan alamat atau cara pemesannaya?

    Hedwig?: Silahkan menghubungi PT. Perhutani Alam Wisata
    Wisma PALAWI
    Jl. Warung Buncit Raya No. 4 A
    Jakarta Selatan
    Tel. 79193080, 7942793, 79192835
    0815 8289233 or 0818 843298

  5. benernya jaringan jalan KA di jawa banyak, sayangnya pemerintah(penguasa) Indonesia malas/tak tahu prospek jangka panjangnya, sehingga beberapa rute KA di jawa dibiarkan tidak difungsikan bahkan mati.

  6. Ingat waktu kreta saben hari masih lewat di belakang rumah saya di daerah ketapang – sidodadi sono, dulu sering parkir juga buat nurunin beberapa ikat kayu bakar, suka iseng naruh paku ato semacam logam di rel buat digepengin..seru deh

  7. wah.. jadi pengen mas, untuk nyenengin anak saya yang hobi berat dengan yang namanya kereta api… untuk tou wisata jati itu ada berapa kali trip ya setiap harinya?…..

    salam tut..tut..tut

    Hedwig?: Halo Mas Elang.. salam kenal. Wah anaknya berada di hobby yang benar he he he..
    Kereta Api Wisata Hutan Jati di Cepu sifatnya adalah charter, Dapat menghubungi pihak Perhutani Cepu untuk mengatur jadual.
    Harga sewa locomotive per Desember 2008 adalah sebesar 7 Juta Rupiah, untuk perjalanan dari Cepu ke Gubuk Payung, jaraknya sekitar 23KM dan waktu tempuh PP adalah selama lebih kurang 4 jam.

    Btw, masih ada lagi kereta api wisata, yaitu Ambarawa. Harga sewa locomotivenya adalah 3,7 Juta Rupiah untuk wisata Ambarawa-Bedono PP sejauh 9KM dengan panorama pegunungan dan menanjak.

    Semoga membantu
    salam

  8. hik…hik… Jadi inget masa kecil,aku sering main ke depo loko itu, 5 menit jalan kaki dari rumahku

    Hedwig?: Wah asik banget, kecilannya bisa liat loko-loko itu setiap hari..
    Salam Kenal

  9. Terima kasih kepada pemkot SOLO yg mengadirkan wisata kereta api.. andai ada kota2 lain yg memiliki kesamaan dng kota solo dimana di jalan protokolnya (pernah) memiliki/berdampingan dng rel kereta api.. spt contoh kota Madiun (madiun-ponorogo) dan Purwokerto (Pwt-wonosobo)..
    Saya rasa Perhutani mampu untuk mandiri mengelola KERETA API nya.. krn pemerintah sepertinya “sudah puas” dengan wisata KA Solo..

    Hedwig?: Pemkot SOLO memang memiliki rencana yang baik. Tetapi alangkah baiknya, apabila Pemkot SOLO mau merestorasi loko uap yang mangkrak, daripada mengambil loko uap yang ada. Karena bagi saya, semakin banyak loko uap yang hidup kembali akan semakin baik. Mudah-mudahan pemkot dan pemda lainnya mau melakukan restorasi loko uap yang mangkrak untuk moda wisata diwilayahnya.

    Sementara itu, untuk wisata perhutani Cepu, saat ini harus berhenti lagi, karena jembatan kereta api di jalan Cepu-Blora hilang disambar truk yang sangat tidak bertanggung jawab.

  10. BENAR….DALAM SETAHUN INI “BUK BROSOT” SUDAH 2X DISAMBAR TRUK TRONTON…..YG PERTAMA DIPERBAIKI…SAYANG YANG KEDUA SAMPAI DENGAN SAAT INI BELUM DISENTUH LAGI…MOHON PERHATIANNYA UNTUK PIHAK YG BERKAITAN….SALAM

  11. sekedar uneg2…..sudah banyak stasiun2 di Kab. Blora lenyap,yang mengenaskan (ini fakta) justru yang melnyapkan adalah oknum2 orang kereta api itu sendiri. Benar sangat disayangkan, bangunan peninggalan sejarah dilenyapkan hanya untuk keuntungan pribadi saja. Tidak hanya itu saja Rel KA pun diperjualbelikan oleh mereka sendiri…!!!!SANGAT MENYEDIHKAN

  12. Terima kasih atas ulasan tentang Steam Loco di Cepu. Saat ini saya dan rekan rekan di Grup FB Cepu, sedang menggodok rencana untuk memperkenalkan lebih luas ekowisata ini. Terus terang saya selaku penduduk asli, jadi miris melihat perkembangannya saat ini, beda jauh dengan Sepur Kluthuk Jaladara di Solo.
    Matursuwun. *jadi inget suka maen bola di lapangan dekat dipo Loco*

    Hedwig?: Betul sekali. Jalur ini memang harus DISELAMATKAN. Informasi terakhir yang saya terima, Buk Brosot rusak parah diterjang truk tronton yang tidak bertanggung jawab. Salam

  13. wisata kereta antara cepu sampai gubug payung sekarang tinggal kenangan, semoga suatu saat bs kembali sperti dulu lg, kenangan mengejar kereta api dipinggir rel, bermain sepeda ampe gubug payung itu masa laluku yg indah, semua rusak n hilang semenjak awal reformasi..

  14. wah asyik bnget kyakya tu,,,coba rangkaian rel yg menghubungkan wonosobo-purwokerto bisa aktiv lagi pasti akan lbih asyik,,karna melewati persawahan,pemukiman penduduk desa,sungai di antaranya serayu,sungai galuh,sungai pelus,beberapa kali melintas di jembatan,,,hutan dan areal pertanian penduduk sekitar,,,sayang,,,kini sudah ga brfungsi lagi,,,,

Tinggalkan pesan kamu